jam weaker_yas

pengertian virus

pengertian virus

DARI BUKU ESSENTIAL MICROBIOLOGY
Virus
VIRUS merupakan parasit intraseluler obligat, mereka menghuni no-bertuan tanah antara yang hidup dan dunia non-hidup, dan memiliki karakteristik keduanya. dikenal sangat berbeda dari organisme yang benar sederhana, bakteri, di sejumlah hal:

• Virus tidak dapat diamati dengan menggunakan mikroskop cahaya
• Virus tidak memiliki struktur selular internal
• Mengandung DNA atau RNA tetapi bukan keduanya
• Virus tidak mampu replikasi kecuali menempati host hidup yang sesuai sel
• Virus tidak mampu metabolisme
• Individu tidak menunjukkan peningkatan ukuran.
Ketika di dalam sel inang, virus menunjukkan beberapa fitur dari organisme hidup, seperti sebagai kemampuan untuk mereplikasi dirinya sendiri, tetapi di luar sel mereka hanya inert kimia. Beberapa titik penting dalam sejarah ilmu pengetahuan virus

Ahli yang menemukan Tahun Penyakit
Iwanowsky
1898 Proposal yang TMD adalah karena jenis novel agen menular.
Beijerinck
- Demonstrasi pertama penyakit virus pada hewan (kaki dan mulut).
Loeffler & Frosch
1901 Demonstrasi penyakit virus pertama manusia (kuning demam). Alang-alang
Twort,d'Herelle 1915/1917 Penemuan virus bakteri (bakteriofag).
- 1918 Pandemi influenza Spanyol
Stanley
1935 TMV adalah virus pertama yang mengkristal.

1937 Pemisahan TMV menjadi asam nukleat protein dan fraksi.
Bawden & Pirie
1939 terlihat di bawah mikroskop elektron Kausche, Pfankuch Virus
& Ruska
_ 1955 spontan reassembly dari TMV dari protein dan RNA komponen.
Fraenkel-Conrat
& Williams 1971 Penemuan viroid. Diener
Frank
1980 Sekuensing genom virus pertama lengkap (CaMV)
_ 1982 Sekuensing genom RNA pertama (TMV) Vaksin Hepatitis B rekombinan
Penemuan prion Prusiner
Montaigner dan Gallo1990
1983 Penemuan HIV, yang diduga menjadi agen penyebab AIDS Retrovirus digunakan sebagai vektor dalam gen manusia pertama terapi pengadilan.
Anderson 2001 wabah BSE di Inggris
¬_

2003 Wabah penyakit virus baru manusia (SARS) di SE
Asia TMV, Tembakau virus mosaik; CaMV, caulimovirus Kubis bunga mosaik.




Virus tertentu memiliki kisaran inang yang terbatas, yaitu hanya dapat menginfeksi sel tertentu jenis.

Stuktur virus
Pada tahun 1935 Wendel Stanley menyusun Demonstrasi mosaik tembakau virus bisa mengkristal indikasi dari homogenitas kimia relatif virus, dan berarti bahwa mereka tidak bisa dianggap dalam kondisi yang sama dalam hal hidup nya. Dibandingkan dengan organisme selular yang paling primitif, virus memiliki Struktur sederhana .
Sebuah partikel virus utuh, atau virion, yang pada dasarnya hanya
dua komponen: inti asam nukleat, dikelilingi dan dilindungi oleh mantel protein.
Tiga mekanisme utama telah diusulkan untuk evolusi virus:
 Teori 'gen Lolos': Virus berasal dari normal asam nukleat seluler dan 'Kemandirian' dari sel. DNA virus bisa datang dari plasmid atau transposabel elemen (sedangkan RNA virus bisa berasal dari mRNA.
 Regresif teori: Degenerasi bertahap prokariot hidupnya parasit di sel eukariotik. Menyelimuti bentuk seperti poxvirus yang paling mungkin telah terbentuk dengan cara ini.
 Koevolusi teori: evolusi Independen bersama bentuk selular dari purba sup.
Beberapa ilmuwan menganggap tidak mungkin bahwa mekanisme yang sama dapat menjelaskan keragaman virus yang kita lihat sekarang, dan karenanya mengusulkan bahwa virus harus memiliki berevolusi berkali-kali. semua virus berbagi nenek moyang yang sama dan bahkan mungkin telah berkembang sebelum selular bentuk-bentuk kehidupan. Kapsid, kombinasi dari kedua dikenal sebagai nukleokapsid ini. Dalam virus tertentu jenis, nukleokapsid ini selanjutnya dikelilingi oleh membran amplop, sebagian berasal dari bahan sel inang. Kebanyakan virus lebih kecil daripada sel bakteri terkecil; menunjukkan ukuran beberapa virus dibandingkan bakteri dan khas sel eukariotik.


Genom virus
Bahan genetik virus dapat berupa RNA atau DNA, dan salah satu dari ini mungkin beruntai tunggal atau double-stranded. Seperti ditunjukkan dalam genom mungkin selanjutnya sirkuler atau linier. Sebuah variasi tambahan dalam genom virus RNA / DNA Protein mantel (Kapsid)
Viral struktur. Virus terdiri dari genom asam nukleat dikelilingi oleh coat protein (kapsid). Kedua bentuk telanjang dan menyelimuti ditampilkan.

VIRUS
Escherichia coli Ribosom



Gambar 10.2 Virus jauh lebih kecil dari sel. Virus ditampilkan diambil untuk skala dan dibandingkan dengan sel E. coli dan sel hati manusia. Sebagai panduan, sel E. coli sekitar 2 pM panjangnya. Dari Black, JG: Mikrobiologi: Prinsip dann Explorations, edisi 4, John Wiley & Sons Inc, 1999. Direproduksi dengan izin dari penerbit



Gambar 10.3 Keragaman genom virus


Gambar 10.4 genom virus. genom virus mungkin sirkuler atau linier. Beberapa RNA virus memiliki genom mereka dipecah menjadi segmen, masing-masing pengkodean protein terpisah (a) Linear untai tunggal, (b) untai tunggal Edaran; (c) linier untai ganda; (d) Linear tersegmentasi; (E) Edaran double stranded. Dari Hardy, SP: Taylor Manusia, Mikrobiologi dan Francis, 2002. Direproduksi dengan izin dari Thomson Layanan

Dilihat pada RNA virus tertentu, seperti virus influenza, di sini, bukan yang ada sebagai molekul tunggal, itu tersegmentasi, ada beberapa potong, masing-masing yang mungkin menyandi protein yang terpisah. Dalam beberapa virus tanaman, segmen mungkin berada di dalam terpisah partikel, sehingga dalam rangka untuk replikasi terjadi, sejumlah virion perlu co-menginfeksi sel, sehingga masing-masing melengkapi (genom multipartite) lain. Ukuran genom sangat bervariasi, ini mungkin berisi sedikitnya empat gen atau sebanyak 200 seperti di atas Gen ini mungkin kode untuk baik struktural dan non-struktural protein, yang terakhir termasuk enzim seperti RNA / DNA polimerase yang diperlukan untuk virus replikasi. Single-stranded RNA genom virus dapat dibagi menjadi dua jenis, yang dikenal sebagai () akal dan (-) pengertian RNA. Yang pertama dapat bertindak sebagai mRNA, ribosom dan melekat menjadi diterjemahkan ke dalam protein yang relevan di dalam sel inang. Dengan demikian, itu adalah sangat menular dalam dirinya sendiri. Minus (-) rasa RNA, di sisi lain, hanya menular di Kehadiran protein kapsid memiliki aktivitas polymerase RNA. Hal ini diperlukan untuk mengkonversi (-) RNA menjadi pelengkap () untai, yang kemudian bertindak sebagai template untuk produksi protein.
Beberapa virus namun menggunakan bentangan sama DNA untuk lebih dari satu gen. Dengan dimulai pada waktu yang berbeda poin dan menggunakan frame pembacaan yang berbeda, kode yang sama dapat memiliki yang berbeda artinya! Gen ini tumpang tindih, yang juga ditemukan di beberapa bakteri, memberikan solusi cerdas untuk masalah tersebut memiliki ukuran genom yang kecil.

Struktur kapsid
Bentuk karakteristik partikel virus ditentukan oleh mantel protein atau kapsid. Dalam virus non-menyelimuti, kapsid mewakili lapisan paling luar, dan memainkan peran di melampirkan virus ke permukaan sel inang. Hal ini juga bertindak untuk melindungi asam nukleat terhadap faktor lingkungan berbahaya seperti sinar UV dan pengeringan, serta asam dan enzim degradatif ditemui di saluran pencernaan.
apsid ini terdiri dari sejumlah subunit yang disebut capsomers dan mungkin terdiri dari beberapa jenis protein yang berbeda atau hanya satu. Jumlah capsomers adalahK konstan untuk jenis virus tertentu. Konstruksi ini subunit berulang-ulang diharuskan oleh sejumlah kecil protein-encoding RNA / DNA dalam genom virus

KLASIFIKASI VIRUS
Pusat untuk unsur asam nukleat, yang cocok menjadi alur di dalam. Diameter dari helix ditentukan oleh sifat protein (s) yang membentuk capsomersnya panjang tergantung pada ukuran dari inti asam nukleat. Amplop virus Amplop jauh lebih umum pada virus hewan dibandingkan pada mereka tanaman. lipid ini bilayer meliputi virus menyelimuti berasal dari membran nukleus atau sitoplasma dari tuan rumah sebelumnya. bagaimanapun protein (biasanya glikoprotein) disandikan oleh genom virus itu sendiri. Ini mungkin proyek dari permukaan virion sebagai spike, yang mungkin penting dalam memungkinkan virus untuk mengikat atau menembus inangnya sel

Amplop ini lebih rentan daripada kapsid untuk lingkungan tekanan, dan virus perlu tetap lembab untuk bertahan hidup. Akibatnya, seperti virus ditularkan melalui cairan tubuh seperti darah (misalnya virus hepatitis B) atau sekresi pernafasan (misalnya virus influenza).

Klasifikasi virus
Seperti yang kita lihat di awal bab ini, virus tidak dianggap secara ketat hidup, dan klasifikasi mereka adalah masalah yang kompleks. Seperti organisme benar kita harus spesies, marga, keluarga dan perintah dari virus, tapi tidak ada pengelompokan yang lebih tinggi (kelas, filum, kerajaan). binomial Latin (misalnya Homo sapiens, Escherichia coli), akrab RNA / DNA Amplop Paku Protein mantel (Kapsid)
Faktor-faktor yang diperhitungkan dalam klasifikasi virus termasuk:
• Range host (vertebrata / invertebrata, tanaman, alga /
jamur, bakteri)
• Morfologi (simetri kapsid, diselimuti / nonenveloped,
capsomer angka)
• Genom jenis / cara replikasi
Pada tahun 1971, David Baltimore mengusulkan skema yang perintah virus sehubungan dengan strategi yang digunakan untuk mRNA produksi. Hal ini mengakibatkan tujuh kelompok besar. Siklus replikasii virus yang sama dengan organisme hidup yang lain adalah kebutuhan untuk memperbanyak diri Sebagaimana telah kita lihat, semua virus adalah parasit obligat intraseluler, dan dalam rangka untuk mereplikasi, sebuah sel inang harus berhasil dimasukkan.
Mayor pengelompokan virus berdasarkan sistem Baltimore
• Kelompok I dsDNA virus
• Kelompok II ssDNA virus
• Kelompok III dsRNA virus
• Kelompok IV () akal virus ssRNA
• Kelompok V (-) pengertian virus ssRNA
• Group VI Single-stranded () akal RNA dengan DNA intermediate
• Kelompok VII Double-stranded DNA dengan RNA intermediate



Gambar 10.7 Utama tahapan dalam siklus replikasi virus. Siklus replikasi dari semua virus adalah berdasarkan pola umum yang memberikan banyak 'mesin' yang diperlukan untuk replikasi virus.

Semua pertumbuhan virus siklus mengikuti urutan umum yang sama peristiwa dengan beberapa perbedaan dari satu jenis ke yang lain, ditentukan oleh struktur virus dan sifat sel inang. Replikasi siklus di bakteriofag Virus yang menginfeksi sel-sel bakteri disebut bakteriofag (fag untuk pendek), yang berarti, secara harfiah, 'bakteri pemakan'. Mungkin yang terbaik mengerti dari semua replikasi virus
siklus adalah mereka dari kelas bakteriofag yang menginfeksi E. coli, yang dikenal sebagai T-bahkan fag. Ini adalah besar, virus yang kompleks, dengan kepala karakteristik dan struktur ekor



(Gambar 10.8). Genom, DNA untai ganda linear berisi lebih dari 100 gen, dan
terkandung dalam kepala icosahedral. Siklus pertumbuhan dikatakan litik, karena
itu berpuncak pada lysis (= penuh) dari sel inang.
1. Adsorpsi (lampiran): Tempat menempel dengan cara spesifik protein serat ekor pada reseptor komplementer pada permukaan sel inang. Sifat ini reseptor adalah salah satu faktor utama dalam menentukan
virus kekhususan
2. Penetrasi: Enzim lisozim, yang hadir dalam ekor fag tersebut, melemahkan dinding sel pada titik lampiran, dan kontraksi ekor selubung
dari fag penyebab inti yang akan ditekan ke dalam sel, melepaskan DNA virus ke pedalaman bakteri. kapsid tetap sepenuhnya luar sel, seperti yang elegan ditunjukkan dalam percobaan yang terkenal dengan Hershey danChase
3. Replikasi: fag gen menyebabkan host protein dan nukleat
sintesis asam untuk dimatikan, sehingga semua
mesin metabolisme menjadi tuan rumah berdedikasi untuk sintesis DNA fag dan protein. Host asam nukleat yang terdegradasi oleh fag-encode enzim, sehingga memberikan pasokan nukleotida blok bangunan. Host enzim bekerja untuk meniru fag DNA, yang kemudian ditranskripsi ke mRNA dan diterjemahkan menjadi protein.
4. Majelis: Setelah disintesis dalam jumlah yang cukup,kapsid dan DNA merakit komponen secara spontan menjadi partikel virus. Daerah kepala dan ekor disintesis secara terpisah, maka kepala diisi dengan genom DNA, dan bergabung ke ekor.
5. Release: lisozim fag-encoded melemahkan dinding sel, dan menyebabkan lisis sel dan pelepasan partikel virus; ini mampu menginfeksi sel inang baru, dan dengan demikian memulai kembali siklus. Selama fase awal infeksi, sel inang berisi komponen fag, tetapi tidak ada partikel lengkap. Periode ini dikenal sebagai gerhana periode. Waktu yang berlalu antara lampiran dari partikel fag ke sel permukaan dan pelepasan fag yang baru disintesis adalah masa laten (kadang-kadang dikenal sebagai waktu meledak), karena Tempat dalam kondisi yang optimal, ini adalah sekitar 22 menit


Gambar 10.10 Kurva pertumbuhan satu langkah. Selama periode gerhana sel inang tidak lengkap mengandung partikel fag. Setelah sintesis partikel baru, mereka dilepaskan, menandakan akhir periode laten. Kurva sebelah kiri menunjukkan jumlah fag partikel, sedangkan jumlah bebas (ekstraselular) partikel ditunjukkan dengan kurva sebelah kanan

Replikasi lisogenik siklus
Replikasi lisogenik siklusmerupakan tempat yang menyebabkan kematian sel virus disebut fag virulen. fag Beriklim, selain untuk mengikuti siklus litik seperti diuraikan di atas, dapat menjalani alternatif bentuk siklus pertumbuhan. Di sini, DNA fag benar-benar menjadi dimasukkan ke genom host sebagai profag Dalam kondisi lysogeny, sel inang menderita tidak membahayakan. Hal ini karena tindakan protein represor, dikodekan oleh fag tersebut, mencegah sebagian besar gen fag lain yang ditranskrip. Ini gen Namun, direplikasi bersama dengan kromosom bakteri, sehingga semua bakteri keturunan berisi profag dimasukkan. Negara lisogenik berakhir ketika kelangsungan hidup sel inang terancam, biasanya oleh faktor lingkungan seperti UV cahaya atau mutagen kimia. Inaktivasi protein represor memungkinkan DNA fag akan dipotong, dan mengadopsi bentuk melingkar di sitoplasma. Dalam bentuk ini, memulai siklus litik, mengakibatkan kerusakan sel inang. Contoh dari fag beriklim adalah bakteriofag λ (Lambda), yang menginfeksi strain tertentu dari E. coli. Bakteri strain yang dapat menggabungkan DNA fag dengan cara ini disebut lysogens.

Siklus replikasi pada virus hewan
Virus yang menginfeksi organisme multiseluler seperti binatang mungkin tertentu tidak hanya untukn organisme tertentu, tetapi juga ke sel tertentu atau jenis jaringan. Hal ini dikenal sebagai tropisme jaringan dari virus, dan karena fakta bahwa lampiran terjadi melalui spesifik reseptor pada permukaan sel inang. siklus pertumbuhan virus hewan memiliki tahap utama yang sama seperti yang dijelaskan untuk bakteriofag, tetapi mungkin berbeda banyak baik dalam beberapa detail. Sebagian besar variasi ini adalah refleksi dari perbedaan dalam struktur antara bakteri dan hewan host sel.

Adsorpsi dan penetrasi
Hewan virus tidak memiliki struktur kepala dan ekor fag, sehingga berarti bahwa lampiran metode mereka berbeda. Interaksi spesifik dengan reseptor host dilakukan melalui beberapa komponen dari kapsid, atau, dalam kasus virus diselimuti, oleh khusus struktur seperti paku (peplomers). situs lampiran virus sering dapat diblokir oleh molekul antibodi tuan rumah, namun beberapa virus (misalnya rhinoviruses) telah berhasil mengatasi ini dengan memiliki situs mereka terletak di depresi yang mendalam, tidak dapat diakses oleh antibodi.
Sedangkan bakteriofag menyuntikkan komponen asam nukleat mereka dari luar, proses virus hewan lebih kompleks, sebuah kenyataan yang tercermin dalam waktu yang dibutuhkan untuk penyelesaian proses. Hewan virus tidak harus mengatasi dinding sel tebal, dan dalam kasus seperti ini banyak virion seluruh diinternalisasikan. Hal ini memerlukan langkah tambahan uncoating, proses yang dilakukan oleh enzim tuan rumah. Banyak virus hewan memiliki amplop; virus tersebut dibawa ke dalam sel baik oleh fusi dengan membran sel, atau oleh endositosis Sementara beberapa jenis non-menyelimuti rilis mereka hanya nukleat komponen ke dalam sitoplasma, yang lain memerlukan tambahan bahwa virus-dikodekan enzim diperkenalkan untuk memastikan replikasi sukses.

Replikasi (DNA virus)
DNA dari sel-sel hewan, tidak seperti bakteri, adalah terkompartementalisasi dalam inti, dan di sini bahwa replikasi dan transkripsi viralDNAgenerally terjadi. Kurir RNA kemudian lolos ke ribosom dalam sitoplasma untuk terjemahan. Dalam kasus virus dengan genom DNA, double-stranded menengah terbentuk, yang berfungsi sebagai template untuk sintesis mRNA. Majelis Terjemahan produk akhirnya kembali ke inti untuk dirakit menjadi virus baru partikel.

Poxvirus
adalah pengecualian. Baik replikasi dan perakitan terjadi di sitoplasma.
virus masuk ke dalam sel inang melalui fusi atau endositosis.
• Fusion antara amplop virus dan hasil tuan rumah membran dalam pelepasan nukleokapsid ke dalam sel. Fusion tergantung pada interaksi antara paku dalam amplop dan reseptor permukaan tertentu.
• Virus partikel terikat pada membran plasma diinternalisasi oleh endositosis. Pengasaman dalam endosome memungkinkan pelepasan nukleokapsid ke sel


Gambar 10.13 Replikasi di DNA virus. Replikasi DNA dan transkripsi virus untuk mRNA mengambil tempat dalam inti sel inang. MRNA kemudian melewati keluar ke sitoplasma, di mana sintesis protein terjadi pada ribosom. Protein kapsid sehingga dihasilkan kembali ke inti untuk dirakit menjadi partikel virus baru. Baru disintesis DNA polimerase juga kembali ke inti, untuk replikasi DNA lebih lanjut. Dari Hardy, SP: Manusia Mikrobiologi, Taylor dan Francis, 2002. Direproduksi dengan izin dari Thomson Publishing Layanan
Pelepasan
Virus umumnya dirilis oleh lisis sel inang. Dalam hal bentuk menyelimuti, rilis lebih bertahap. Tuan rumah membran plasma dimodifikasi oleh penyisipan protein virus-dikodekan, sebelum menelan partikel virus dan melepaskannya oleh proses tunas.
Replikasi RNA virus
Siklus pertumbuhan hewan fag dan virus yang telah kami jelaskan sejauh ini semua yang terlibat double-stranded DNA genom. Seperti yang akan Anda ingat dari awal bab ini, Namun, banyak mengandung virus RNA, bukan DNA sebagai material genetik mereka, dan kami sekarang perlu mempertimbangkan secara singkat bagaimana siklus replikasi virus lengkap mereka. Replikasi virus RNA terjadi pada sitoplasma tuan rumah; tergantung pada apakah RNA tunggal atau double-stranded, dan () atau (-) akal, rincian berbeda. Genom dari (rasa) fungsi beruntai tunggal RNA virus langsung sebagai mRNA molekul, menghasilkan polyprotein raksasa, yang kemudian dibelah ke berbagai struktural dan fungsional protein dari virus.
Gambar 10.14 Replikasi di virus RNA () akal beruntai tunggal. Memasuki sel, dengan () pengertian genom ssRNA mampu bertindak langsung sebagai mRNA, mengarahkan sintesis kapsid protein dan RNA polimerase. Selain itu, ulangan itu sendiri, yang dikonversi terlebih dahulu menjadi (-) Rasa ssRNA menengah. Semua langkah mengambil tempat diluar inti.

Retrovirus
Virus ini, yang meliputi beberapa patogen penting manusia, memiliki genom yang ada sebagai RNA dan DNA pada bagian yang berbeda dari siklus replikasi mereka. Retrovirus memiliki sebuah rasa ss ()-genom RNA yang unik di antara virus dalam yang diploid. Kedua salinan genom berfungsi sebagai template untuk reverse transcriptase enzim untuk menghasilkan
Gambar 10.15 Replikasi di (-) untai tunggal RNA virus akal. Sebelum dapat berfungsi sebagai mRNA, yang (-) ssRNA rasa harus dikonversi untuk melengkapi urutan nya () akal. Ini berfungsi baik sebagai mRNA dan sebagai template untuk produksi baru - ssRNA akal () genom.
Pada tahun 1970 ditermukan sebuah enzim yang bisa mengubah template RNA ke dalam DNA menyebabkan kejutan besar di dunia ilmiah. Tindakan ini reverse transcriptase atau DNA polimerase RNA-dependent adalah pengecualian mengejutkan dengan 'dogma sentral' biologi molekular, bahwa arus informasi genetik satu arah, dari DNA untuk RNA ke protein Ini dalam bentuk revisi yang dapat diwakili: DNA RNA Protein (Panah melingkar ke kiri DNA menunjukkan kemampuan untuk direplikasi, yang bertitik arrow merupakan aksi reverse transcriptase.)
Hepadnaviruses
Dalam dua keluarga virus (hepadnaviruses dan caulimoviruses), DNA dan RNA fase lagi alternatif, tapi urutannya penampilan dibalik, sehingga genom dsDNA diproduksi. Hal ini dimungkinkan oleh reverse transcriptase yang terjadi pada tahap berikutnya, selama pematangan partikel virus.

Replikasi siklus dalam virus tanaman

Infeksi virus tanaman dapat ditularkan melalui salah satu dari dua jalur utama. Horisontal transmisi adalah pengenalan virus dari luar, dan biasanya melibatkan serangga vektor, yang menggunakan mulut mereka untuk menembus dinding sel dan memperkenalkan virus. Bentuk penularan juga dapat terjadi melalui benda mati seperti taman alat. Dalam penularan vertikal, virus dilewatkan dari tanaman untuk keturunannya, baik oleh perbanyakan aseksual atau melalui benih yang terinfeksi. Mayoritas virus tanaman ditemukan sejauh ini memiliki genom RNA, meskipun DNA bentuk seperti caulimoviruses (lihat di atas) juga dikenal. Replikasi serupa dengan virus hewan, tergantung pada sifat dari genom virus. Infeksi hanya menjadi signifikan jika itu menyebar ke seluruh tanaman (infeksi sistemik).



Gambar 10.16 Replikasi di retrovirus. Reverse transcriptase membuat salinan DNA genom RNA beruntai tunggal retroviral. Ini terintegrasi ke dalam genom inang dan ditranskripsi oleh mesin selular. Messenger RNA lolos keluar ke ribosom, dimana terjemahan ke protein mantel virus dan reverse transcriptase lebih terjadi. Retrovirus kemasan terjadi di luar inti. Partikel ini bergerak melalui plasmodesmata, secara alami terjadi sitoplasmik untai menghubungkan sel-sel tumbuhan yang berdekatan

Viroid
Viroid adalah patogen tanaman yang terdiri hanya ssRNA dan tidak kode untuk sebuah produk protein. Pada tahun 1971, Theodor Diener mengusulkan nama viroid untuk menggambarkan patogen baru ditemukan kentang.
Viroid banyak kali lebih kecil daripada virus terkecil, dan hanya terdiri dari sebuah lingkaran kecil yang berisi ssRNA beberapa basa nukleotida 300-400 dan tidak ada mantel protein. Enzim yang digunakan untuk meniru RNA, yang tidak tampak diterjemahkan menjadi protein. Cukup besar urutan homologi menunjukkan bahwa viroid muncul dari unsur unsur transposabel Segmen DNA yang mampu bergerak di dalam atau antara DNA molekul. Sampai saat ini, viroid hanya ditemukan pada tumbuhan, di mana mereka menyebabkan suatu varietas penyakit.
Prion
A prion (proteinaceous = partikel menular) adalah replikasi diri protein bertanggung jawab untuk suatu rentang dari neurodegeneratif gangguan pada manusia dan mamalia.
Satu dekade setelah penemuan viroid, Stanley Prusiner membuat pernyataan mengejutkan bahwa scrapie, sebuah fungsi syaraf penyakit domba, disebabkan oleh replikasi diri agen hanya terdiri dari protein. Ia menyebut jenis entitas prion, dan di tahun-tahun yang mengikuti, yang lain, terkait, penyakit manusia dan hewan yang ditampilkan untuk memiliki penyebab yang sama. Ini termasuk spongiform sapi encephalopathy (BSE, 'penyakit sapi gila') dan manusia setara, Creutzfeldt-Jakob penyakit.

Budidaya virus
Sementara pertumbuhan bakteri di laboratorium umumnya hanya permintaan pasokan nutrisi relevan dan kondisi lingkungan yang sesuai, menjaga virus menyajikan tantangan khusus. Pikirkan kembali ke awal bab ini, dan Anda akan menyadari mengapa demikian, semua virus adalah parasit intraseluler obligat, dan karena itu perlu sel inang yang sesuai jika mereka meniru. Misalnya bakteriofag yang tumbuh dalam budaya bakteri . Saham budaya fag disusun dengan memungkinkan mereka untuk menginfeksi kultur cair yang sesuai bakteri. Sukses propagasi hasil fag dalam kliring budaya's kekeruhan; sentrifugasi menghilangkan bakteri yang tersisa, meninggalkan partikel fag di supernatan. Ukuran kuantitatif dari fag, yang dikenal sebagai titer tersebut, dapat diperoleh dengan mencampur mereka dengan jumlah yang sangat besar bakteri dan immobilising mereka dalam agar.
Hewan virus digunakan untuk diperbanyak pada hewan tuan rumah; jelas ada keterbatasan untuk ini, paling tidak ketika tuan rumah itu adalah manusia! Salah satu terobosan besar di bidang budidaya virus dibuat pada tahun 1931 ketika ditunjukkan oleh Alice Woodruff dan Ernest Goodpasture bahwa telur ayam dibuahi's bisa berfungsi sebagai tuan rumah untuk sejumlah hewan seperti yang yang menyebabkan rabies dan influenza. Telah dikatakan bahwa embrio ayam lakukan untuk budaya virus apa agar-agar lakukan untuk pertumbuhan bakteri. Tergantung pada virus yang bersangkutan, inokulasi dapat dibuat menjadi embrio berkembang sendiri atau ke salah satu dari berbagai membran dan rongga seperti membran chorioallantoicatau rongga allantoic. Viral propagasi ditunjukkan dengan kematian embrio, atau tampilan lesi pada membran.

Pada tahun 1950, sel teknik budaya maju, sebagian berkat ketersediaan luas antibiotik, membuat pengendalian pencemaran bakteri jauh lebih mudah dicapai. Sel biasanya ditanam sebagai monolayers dalam labu kultur jaringan yang mengandung cocok pertumbuhan media cair. Pengobatan dengan protease tripsin melarutkan ikat jaringan matriks antara sel-sel, yang memungkinkan mereka untuk dipanen, dan digunakan untuk benih baru budaya




Gambar 10.18 Budaya virus hewan dalam telur berembrio. Virus seperti influenza virus yang dibudidayakan lebih efektif dalam telur daripada di kultur sel. The chorioallantoic membran menyediakan sel epitel yang bertindak sebagai tuan rumah untuk virus
Perubahan morfologi sel, dikenal umum sebagai efek cytopathic, merupakan indikator infeksi virus, dan dapat digunakan diagnosa dalam identifikasi jenis virus tertentu. Plant virus perlu mengatasi penghalang yang disajikan oleh dinding sel selulosa dari tanaman; di alam ini sering dicapai oleh mulut menusuk dari vektor serangga atau dengan memasukkan bidang jaringan yang rusak. Eksperimen, virus dapat diperkenalkan ke host sesuai dengan menggosok permukaan daun dengan virus bersama dengan ringan kasar untuk membuat luka kecil.

Virus penyakit pada manusia
Virus bertanggung jawab untuk menyebabkan beberapa penyakit menular paling serius untuk mempengaruhi manusia. Air borne penularan: influenza. Influenza adalah penyakit saluran pernafasan yang disebabkan oleh anggota Orthomyxoviridae. Transmisi terjadi sebagai akibat dari menghirup udara dari pernafasan tetesan individu yang terinfeksi. Infeksi oleh virus influenza hasil dalam kehancuran sel epitel saluran pernafasan, meninggalkan tuan rumah terbuka untuk infeksi sekunder dari bakteri seperti Haemophilus influenzae dan Staphylococcus aureus. Hal ini ini sekunder infeksi yang bertanggung jawab atas sebagian besar kematian disebabkan oleh influenza. Umumnya, penderita dari influenza sembuh sepenuhnya dalam waktu 10-14 hari, tetapi beberapa orang, terutama orang tua dan mereka yang memiliki masalah kesehatan kronis, dapat mengembangkan komplikasi seperti radang paru-paru.
Dua jenis spike protein, yang masing-masing memainkan peran penting dalam infektivitas virus:
1. Neuraminidase adalah enzim yang menghidrolisis asam sialic, sehingga membantu pelepasan partikel virus.
2. Hemaglutinin memungkinkan virus untuk melampirkan host sel dengan mengikat epitel sialic asam residu.
Beberapa virus penting dari manusia
1. Keluarga virus jenis Penyakit GenomeAdenovirus Adenoviridae infeksi pernapasan dsDNA
2. Ebola Virus Dengue Filoviridae demam (-) ssRNA
Epstein-Barr Virus Infectious Herpesviridae dsDNA
mononukleosi
3. Hepatovirus Sebuah Picornaviridae Hepatitis A () ssRN
4. Herpes simpleks tipe I Herpesviridae Dingin luka dsDN
5. Herpes simpleks tipe II Genital kutil Herpesviridae dsDNA
6. Human Immunodeficiency defisiensi imun Retroviridae Acquired () ssRNA
7. Virus (HIV) sindrom (AIDS
8. Manusia Kutil papillomavirus Papovaviridae dsDNA
9. Virus influenza Orthomyxoviridae Influenza (-) ssRNA
10. Virus Lassa Lassa Arenaviridae demam (-) ssRNA

PENYAKIT VIRUS PADA MANUSIA

Segmen RNA terikat dengan protein, membentuk nukleokapsid, dan dikelilingi oleh protein lebih lanjut. Kedua jenis spike membantu lampiran dan penetrasi virus ke dalam host-nya Transmisi oleh air atau makanan
Semua orang pasti harus mengenal dengan gejala-gejala Gastroenteritis - sakit, diare, sakit kepala dan demam. Penyebab gastroenteritis ini mungkin bakteri (Misalnya Salmonella) atau virus. Penyebab utama dari virus bentuk adalah rotavirus manusia
Rotavirus memiliki genom, tersegmentasi dsRNA, dan merupakan non-menyelimuti virus. Contoh terkenal laten infeksi virus yang luka dingin dan herpes zoster, baik yang disebabkan oleh anggota herpesvirus keluarga. Sebuah virus semacam ini akan tetap dengan seseorang sepanjang masa hidupnya. Sedangkan infeksi virus laten ditandai dengan peningkatan mendadak dalam produksi virus, di persisten (lambat) infeksi meningkatkan lebih bertahap

VIRUS
Beberapa tahun. infeksi seperti ini memiliki dampak serius pada sel target, dan biasanya fatal. Contohnya adalah virus campak, yang dapat kembali memanifestasikan dirinya setelah bertahun-tahun di kondisi langka yang disebut panencephalitis sclerosing subakut.

Virus dan kanker
Sejumlah agen kimia dan fisik diketahui memicu proliferasi tidak terkendali sel yang ciri kanker, tapi dalam dua dekade terakhir telah menjadi jelas bahwa setidaknya enam jenis kanker manusia dapat virally diinduksi.
Contoh. Sering muncul infeksi virus zoonosis berasal, yaitu, mereka ditransfer ke manusia dari hewan reservoir. HIV, misalnya, diperkirakan telah dikembangkan dari virus serupa yang ditemukan pada monyet.


Virus vaksin
Cacar, setelah bencana jutaan, adalah pada tahun 1979 penyakit menular pertama yang dinyatakan berhasil diberantas. Hal ini mengikuti kampanye di seluruh dunia vaksinasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia selama dekade sebelumnya, dan telah dibuat layak oleh fakta bahwa manusia adalah satu-satunya reservoir untuk virus. Vaksinasi adalah pencegahan strategi yang bertujuan untuk merangsang sistem kekebalan tubuh host, dengan mengekspos ke menular agen di pertanyaan dalam bentuk yang dilemahkan atau tidak lengkap. Ada empat kelas utama vaksin virus:
1. Dilemahkan ('melemah' =) vaksin mengandung virus hidup, tetapi orang-orang yang patogenitas telah sangat berkurang. Tujuannya adalah untuk meniru infeksi untuk merangsang respon imun, tapi tanpa membawa tentang penyakit itu sendiri. Sebuah contoh yang terkenal jenis ini vaksin polio adalah vaksin yang dikembangkan oleh Albert Sabin pada tahun 1960. Virus cacar sapi oleh Edward Jenner digunakan dalam karya rintisannya vaksinasi di akhir abad ke-18 adalah versi dilemahkan alami dari virus cacar.
2. Vaksin mengandung virus yang telah terkena agen denaturing seperti formalin. Hal ini memiliki efek membuat mereka non-menular, sementara pada waktu yang sama mempertahankan kemampuan mereka untuk merangsang respon kekebalan tubuh. Vaksin diarahkan terhadap influenza adalah jenis ini.
3. Subunit vaksin tergantung pada stimulasi respon imun dengan hanya bagian dari virus. Sejak virus lengkap tidak diperkenalkan, tidak ada kesempatan infeksi, jadi vaksin jenis ini memiliki daya tarik yang sangat aman. vaksin sub-unit yang sering dibuat dengan menggunakan teknologi DNA rekombinan (Bab 12); contoh pertama disetujui untuk digunakan oleh manusia adalah vaksin hepatitis B, yang terdiri dari bagian dari protein mantel virus yang dihasilkan dalam sel ragi khusus direkayasa.
4. Vaksin DNA juga produk modern teknik biologi molekular. DNA coding untuk antigen virus secara langsung disuntikkan ke dalam host, di mana dinyatakan dan memicu respon oleh sistem kekebalan tubuh. Vaksin jenis ini belum sejauh ini disetujui untuk digunakan pada manusia.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

Hot on this blog

Configure your calendar archive widget - Edit archive widget - Flat List - Newest first - Choose any Month/Year Format

Followers

About Me

Foto Saya
dian meutia putry
banda acheh, acheh, Indonesia
ku persembahkan semuanya untuk kasih dan cinta demi menggapai sebuah kebahagian yang akan kumiliki selamanya...
View my complete profile